Tuesday, December 16, 2008

Cuti

Sepanjang 2008, tiada pelepasan cuti umum yang saya ambil, dalam erti kata yang lain saya bekerja dari cuti umum 1 Januari sehingga sekarang. Tahun Baru Cina, Wesak, Thaipusam, Hari Raya Aidil Fitri dan Adha...semua saya kerja.

Tetapi bagaikan dapat keajaiban, saya diberi pelepasan cuti umum pada Hari Krismas ini. Dapat 3 hari. Tahun lepas di Hari Krismas saya berada di Khartoum dan Kaherah. Tahun ini saya tidak merancang untuk ke mana-mana, mungkin di KL.

Sebagai seorang Islam, tiada apa yang meriah, apa yang dapat saya lakukan hanya meraikan saudara yang berbeza akidah menyambut hari kebesaran agama mereka. Saya pernah bertanya kepada orang alim mengenai persoalan ini...jawapan yang diberikan, kita boleh meraikan tetapi bukan menyambut. Gaspard berlepas balik ke Paris pada 24 hb ini. Dia akan meraikan bersama kaum keluarga yang masih menganut agama itu di sana.

Saya salute Gaspard sebab akidah sebagai seorang Islam amat kukuh walaupun bersekolah di Jesuit School sejak berusia 8 tahun. Tiga malam lepas semasa kenduri majlis akad nikad Adik Esah, dia ingatkan saya baca doa sebelum makan..perkara yang sama sewaktu kami memasuki sebuah restoran di Paris beberapa bulan lalu.

Oz pula akan pulang pada 30 Disember. Nampaknya saya akan meraikan Oz sebab dia tidak mahu sambut Krismas di hotel. Saya ada cara tersendiri dan merancang untuk ajak dia makan sate Kajang pada malam Krismas nanti.

Saya sendiri merancang Hari Raya Puasa tahun depan, akan menyambutnya sama ada di UK atau Perancis. Sesuatu yang menongkah arus budaya Melayu. Orang lain berebut balik kampung, saya pula sebaliknya. Ini yang dipanggil kelainan.

2 comments:

miss_ikan said...

wah......blm msk tahun baru abg zali dh plan nak raya mana ek?dasyat nyer....
pe salahnyer raya di negara org...leh ar merasa mcm mn ma.....
xyah la raya kat opis mcm ari tu....huhuhuh..:)

panglipurlara said...

Kita merancang Tuhan tentukan...tengoklah nanti. Insya Allah.